What are you thinking at 24?

Woot!! Ga kerasa umur udah mau 24 aja. Pikiran masih amburadul, masih males, masih pengen seneng-seneng ga jelas. Dan baru nyadar kalau umur saya udah mau 24 aja. Dulu sempet kepikiran ketika salah satu kakak kelas menikah di umur 25 tahun dan saya masih 22 tahun saya punya target untuk menikah di umur tersebut, ya 25 tahun. Tapi apa yang sudah saya perbuat sampai sekarang? I’m still doing nothing to prepare a marriage #sigh. The basic problem is pacar aja ga punya lantas mau nyiapin nikah sama siapa? Ahahaha. Nggk, bukan itu juga sih sebenernya, tapi iya juga sih,,, tapi… ahsudahlah :D.

Bukan cuma urusan nikah yang kali ini terpikir dibenakku, urusan nikah itu bisa merembet ke stabilitas ekonomi juga. Kita harus punya apa aja buat nikah? Meskipun saya percaya pasti rezeki bakal bertambah setelah nikah, tapi kita juga harus berpikir realistis kita bakal hidup dan menghidupi anak orang. Kalau ekonomi pribadi aja belum stabil mau dikasih makan apa anak orang? Bisa-bisa disuruh balikin ke rumahnya.

Umur 24 bagi saya udah bukan saatnya main-main lagi, kita harus memikirkan setiap langkah kita, kalau perlu tinggalin apa aja yang menghambat laju kita. Nah itu yang sampai sekarang susah untuk saya lakuin. Saya tuh orangnya sungkanan, nglakuin semua kerjaan meskipun dengan keadaan terpaksa. Dan saya pikir hasil itu nggk akan semaksimal kalau kita nglakuin dengan ikhlas dan senang hati.

Umur 24 jangan ngelakuin hal yang ga berguna buat kamu, seperti mencari pasangan yang ga bisa serius sama kamu :D. Kalau emang dia ga mau diajak serius dan ga mau diajak maju bareng sama kamu, atau mungkin dia amat sangat ga nyaman sama kama *kasian bgt deh kamu*, yaudah tinggalin aja. Cari yang lain yang bisa kamu ajak maju dengan pikiran-pikiran absurd tapi membangun yang biasa kamu pikirin. *Ini ceritanya saya ngomong sama cermin nih* -____-.

Di umur saya yang hampir 24 ini saya mengalami beberapa kejadian dalam hidup yang bisa dijadiin sebuah pengalaman berharga *etjieeee. Salah satunya yang saya ceritain di atas, soal milih pasangan, hikmah yang saya dapet sih jangan terlalu maksain kemauan orang, it just wastes your time. Waktu ga bisa diputer broh, meskpun cuma seditik. Jangan buang-buang waktu buat ngejar yang selalu ngejauh ketika kamu mulai lari mendekat. Capek! Kalau ga sama-sama ngejar tinggalin! Dan kenapa saya baru nyadar kalau waktu itu begitu berharga di umur saya sekarang?  Jadi kemana saja saya selama ini? Urusan kerjaan juga gitu. Some people told me that “If you are bored with something, just leave it”. Ga cuma urusan cewek sih, apapun itu yang menghambat prestasi kamu dan bikin kamu mikir ga ada habis-habisnya, galau sepanjang malam-sore-siang-pagi, mending tinggalin aja.

Di umur yang hampir 24 ini, baru 1(satu) wishlist yang bisa saya coret dari whiteboard di kamar. Yang lain gimana? Tetep semangat lah buat wujudin itu semua. Selain itu saya ngerasa kalau sudah bisa mikir satu step lebih maju dari saya sebelumnya. Soal making product terutama. Dan emang saya lagi pengen banget punya produk, biar ga nglient terus. Oh iya, saya juga lagi pengen ketemu sama orang-orang non-technical, kayak orang marketing, psikologi, keuangan dkk. Pengen sharing-sharing sama mereka. Ya semoga aja bisa ketemu orang-orang kayak gitu nantinya.

Advertisements

One thought on “What are you thinking at 24?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s